Saturday, October 18, 2014

Obat TBC Alami Ampuh dan Aman

Mencari obat tbc alami yang ampuh dan aman memang bukan perkara mudah, dengan banyaknya pilihan herbal yang disediakan di pasaran. Yang masing-masing menjanjikan kesembuhan dan keajaiban bagi para penderita TBC. Hal yang bisa kita lakukan untuk memastikan keampuhan herbal TBC adalah dengan melihat track recordnya, cobalah untuk menggali informasi mengenai herbal yang telah banyak menyembuhkan dan sudah beredar di pasaran bertahun-tahun. Kali ini admin akan membagikan informasi mengenai obat tbc yang selain alami juga ampuh serta aman tanpa efek samping yang merugikan pasien. Sebelumnya silahkan simak sedikit informasi mengenai penyakit TBC atau tuberkulosis ini.

Tentang Tuberkulosis atau TBC

penyakit TBC
TBC atau Tuberkulosis adalah penyakit menular yang disebabkan oleh bakteri yang disebut Mycobacterium tuberculosis yang umumnya mempengaruhi paru-paru. Gejala utama TBC adalah batuk yang parah yang berlangsung selama tiga minggu atau lebih, berdarah atau berubah warna sputum, keringat malam, demam, kelelahan dan fisik yang lemah, nyeri di dada, kehilangan nafsu makan, dan nyeri saat bernapas atau batuk. India memiliki total jumlah tertinggi kasus TBC di seluruh dunia pada tahun 2010, sebagian karena manajemen penyakit yang buruk pada sektor kesehatan swasta. TBC dapat dicegah dengan vaksinasi dan mempertahankan tingkat kebersihan yang tinggi. Saat terinfeksi, pasien harus mengikuti rejimen obat tbc dengan benar. Dengan tidak melakukan hal itu, ada kemungkinan mengembangkan resistensi terhadap obat TBC yang mengakibatkan bentuk agresif TBC disebut MDR-TB (TBC yang resistan terhadap multiobat).

Faktor Risiko TBC

TBC adalah penyakit menular yang disebabkan oleh bakteri yang disebut Mycobacterium tuberculosis. Penyakit ini mudah menyerang ketika sistem kekebalan tubuh kita lemah, yang bisa disebabkan karena beberapa alasan seperti infeksi dari penyakit lainnya, atau karena kita menderita penyakit (reaktivasi).
  • TBC sebagian besar mempengaruhi orang-orang yang kekebalan tubuhnya lemah. misalnya: Bayi, orang-orang tua, wanita hamil, pasien diabetes yang tidak terkontrol, pasien kanker, orang dengan HIV positif.
  • Selain itu orang-orang yang berisiko tinggi adalah yang berada dalam kontak dekat (hidup bersama / bekerja sama) dengan orang yang menderita TBC.
  • Orang yang menggunakan obat-obatan terlarang dan narkotika dan orang-orang dengan berat badan rendah juga cenderung untuk mengembangkan TBC.
Gejala TBC

Selama ini, pasien mungkin mengalami gejala seperti nyeri dada, batuk darah, batuk berulang dan batuk terus-menerus, keringat malam, demam, kelelahan dan fisik lemah, kehilangan nafsu makan, dan nyeri bernapas atau batuk. Selain itu, bisa juga kelenjar getah bening di dekat jantung dan paru-paru ikut membesar.

TBC pada organ lain hadir dengan gejala yang bervariasi. Sebagai contoh:
  • TB kulit bisa hadir dengan ulkus non penyembuhan,
  • TB tulang belakang bisa hadir dengan sakit punggung, kekakuan atau bahkan bengkak di bagian belakang / pangkal paha,
  • TB usus bisa hadir dengan distensi abdomen dan konstipasi absolut. Bahkan fistula anal non-penyembuhan bisa karena TB.
  • TB kelenjar getah bening dapat hadir dengan pembengkakan di beberapa situs tubuh.
  • TB tudung dari otak dan sumsum tulang belakang dapat menyebabkan TB Meningitis, terutama pada anak-anak.
Diagnosa

TBC primer biasanya didiagnosis dengan tes dahak. Sample dari ludah pasien dikumpulkan dan diperiksa di bawah mikroskop untuk informasi bakteri. Foto toraks juga digunakan untuk mendiagnosis TBC. Tes darah mencari kelainan pada jumlah darah bisa memperkuat diagnosis.

Tes kulit atau 'tes Mantoux' di mana bakteri yang dilemahkan disuntikkan di bawah kulit pasien, hanya dapat menguji untuk TBC laten, bukan TBC aktif.

Ketika TBC mempengaruhi organ selain paru-paru, tes seperti CT scan, MRI, biopsi, metode imunohistokimia menggunakan antibodi dll mungkin diperlukan.

WHO sekarang merekomendasikan Xpert MTB / RIF tes yang merupakan tes sepenuhnya otomatis yang dapat mendiagnosis TBC yang resistan terhadap obat (TB-MDR) hanya dalam waktu dua jam.

Pengobatan TBC secara Medis

Pengobatan untuk TB memakan waktu lama ( 6 bulan ) dan melibatkan mengikuti petunjuk dokter sangat hati-hati. Seluruh obat perlu dikonsumsi sampai habis bahkan jika pasien merasa 'lebih baik. Agar tidak menyebabkan kekambuhan dan pengembangan bentuk-bentuk yang resistan terhadap obat TBC. WHO merekomendasikan strategi penanggulangan TB adalah DOTS - Directly Observed Treatment Short-Course

Beberapa obat yang lebih baru seperti Bedaquiline, Delaminid dan PA-824, juga sedang diuji di berbagai pusat di seluruh India untuk mengobati TBC yang sensitif dan resistan terhadap obat.

Obat TBC Alami Ampuh dan Aman

obat tbc amazon plus
Kini hadir di Indonesia sebuah obat tbc alami yang ampuh serta aman untuk dikonsumsi dan tidak menimbulkan efek ketergantungan. Namanya adalah obat tbc Amazon Plus yang dibuat dari bahan-bahan alamiah seperti acai berry, blueberry, zaitun, delima merah, manggis dan tomat. Dimana masing-masing bahan utama obat herbal ini mengandung antioksidan kadar tinggi dan senyawa yang aktif untuk memerangi dan bertindak sebagai anti-bakteri.

Dengan mengkonsumsi obat herbal tbc Amazon Plus Anda bisa terbebas sepenuhnya dari penyakit TBC yang sangat menyiksa dan berbahaya ini. Inilah solusi terbaik sebagai cara untuk menumpas penyakit TBC dengan ampuh dan aman.

Pencegahan TBC

Meskipun sudah ada obat TBC yang ampuh yakni Amazon Plus namun sebaiknya kita mencegah untuk terjangkit penyakit ini. Oleh karena itu, menjaga kekebalan tubuh sangat baik serta menghindari kontak dekat dengan orang-orang yang telah mengidap TBC aktif.

Berikut adalah beberapa hal yang perlu diingat:

Vaksinasi: Semua baru lahir dan bayi harus diberi Bacillus Calmette-Guerin (BCG) vaksin untuk melindungi mereka terhadap TBC. Vaksin memungkinkan anak untuk mengembangkan antibodi terhadap organisme penyebab (Mycobacterium tuberculosis) TBC.

Menjaga kekebalan tinggi: Sebuah gaya hidup sehat adalah penting untuk mencegah TB. Sertakan buah-buahan segar dan sayuran dalam diet Anda. Makan makanan lengkap yang mencakup karbohidrat, protein dan lemak. Berhenti merokok dan minum alkohol, berolahraga secara teratur dan tetap fit.

Menjaga kebersihan yang baik: 'praktek-praktek higienis sederhana seperti menutup mulut saat batuk, menahan diri dari meludah di tempat umum masih diabaikan oleh orang-orang, termasuk mereka yang terinfeksi TBC, "kata Dr Pradip Shah, dokter konsultan di Rumah Sakit Fortis, Mulund.

Pergi ke dokter spesialis: diagnosis dan pengobatan dini adalah kunci untuk menurunkan jumlah kematian akibat TBC. Jika Anda melihat salah satu gejala TB, kunjungi dokter segera.

Kepatuhan terhadap pengobatan: Salah satu alasan utama untuk peningkatan jumlah kematian adalah pengembangan TB yang resistan terhadap obat tbc. Untuk alasan ini, orang yang memiliki infeksi sebenarnya pembawa penyakit ke jenjang yang lebih tinggi.

Sumber: http://grosiramazonplus.com/obat-herbal-penyakit-tbc-ampuh-dan-aman/

No comments:

Post a Comment